Home / Daerah

Senin, 16 November 2020 - 14:03 WIB

Diduga Lakukan Politik Praktis di Kampus, Ahmadi-Antos Disorot

SUNGAIPENUH- Kampus harus bersih dari kegiatan kampanye atau politik praktis. Sehingga, segala bentuk kegiatan politik yang dikemas dalam bentuk apa pun tidak diperkenankan.

Namun demikian masih ada calon kepala daerah yang berani menggunakan fasilitas kampus untuk kegiatan politik. Bahkan diduga melakukan politik praktis di lembaga pendidikan itu.

Di Sungaipenuh cawako Ahmadi dan Cawawako Alvia Santoni menggunakan fasilitas kampus dalam kegiatan politik. Informasi dan data yang berhasil dihimpun media ini, Ahmadi-Antos menggelar kegiatan politik dalam bentuk “Deklarasi Relawan Pemuda/i Ahmadi Zubir dan Alvia Santoni” di Gedung Kampus STKIP Sungaipenuh.

Bahkan poto-poto bernuansa politis ini sudah tersebar di sosial media. Dalam acara itu Ahmadi-Antos duduk di depan lebih 50 orang. Keduanya memberikan pengarahan kepada relawan yang datang dalam kegiatan itu.

Baca juga :   BMKG Depati Parbo Kerinci Prediksi Cuaca Extream

Sontak saja kegiatan ini mendapat sorotan miring dikalangan masyarakat Sungaipenuh. Banyak yang menilai adanya kegiatan politik Deklarasi Relawan di kampus sama dengan politik praktis. “Kegiatan politik di kampus itu dilarang, baik kampanye atau pun kegiatan politik lainnya,” kata Arpen warga Sungaipenuh, Senin (16/11/2020).

“Kampus sebagai lembaga pendidikan harus terbebas dari kegiatan politik praktis. Sebab, aturan KPU kegiatan kampanye dilarang dilakukan di tempat pendidikan,” katanya lagi.

Edi warga Sungaipenuh lainnya juga menyesalkan adanya dugaan politisasi kampus oleh paslon nomor 1. Bahkan ia minta Bawaslu menindak adanya kegiatan politik di kampus. “Bawaslu harus bertindak. Karena dilingkungan pendidikan dilarang kegiatan politik begitu,” ujarnya

Baca juga :   PJ Bupati Bachyuni Deliansyah.SH. MH : Selamat Bertugas Kapolres AKBP Muhammad Artha. SIK di Muaro Jambi

Edi yang juga mahasiswa di Sungaipenuh ini juga minta mahasiswa kritis, tidak mudah terpengaruh dengan politik praktis di kampus. “Kita harus kritis, bebas memilih, jangan mau dibelenggu oleh kandidat cawako,” katanya.

Secara terpisah, Ahmadi Zubir dikonfirmasi membenarkan kegiatan ini digelar di gedung STKIP Muhammadiyah Sungaipenuh. Dia mengatakan itu dilakukan sebelum tahapan kampanye dan menurutnya Deklarasi Relawan Pemuda/i itu bukan kegiatan politik. “Kegiatan sebelum masuk tahapan kampanye. Wajar2 saja di laksanakan di STKIP. Itukan bukan milik pemerintah.. dan sistim nya kami nyewa,” ungkapnya.

Ketua Bawaslu Sungaipenuh, Jumiral dikonfirmasi belum memberikan tanggapan resmi terkait kegiatan paslon 01 di kampus itu.(**)

Berita ini 9 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Adventorial

Wakil Walikota Sungai Penuh Alvian Santoni Pimpin Apel Besar Hari Pramuka ke 60 Dengan Menerapkan Protokol Covid-19

Daerah

Bupati Kerinci Dr. H. Adirozal, M.Si, Hadiri Lounching Program Pembagian 10 Juta Bendera Merah Putih

Daerah

Turnamen Sepak Bola Persatuan Pemuda Setia Tanah Kampung Cup 2021 Dihentikan

Daerah

Petugas Kebersihan Drainase Dinas LH:Jangan Buang Sampah Kedalam Drainase

Daerah

Minta Kepsek Dicopot,Majlis Guru MTsN 2 Gelar Aksi Damai

Daerah

Bupati Kerinci Akan Beri Reward Bagi Kapilah Yang Berhasil Menjadi Juara

Daerah

TP PKK Kabupaten Kerinci RoadShow Pencanangan Keluarga Pelopor Perubahan tahun 2022.

Daerah

Omset Penjual Daging Sapi Potong di Pasar Tanjung Bajure Sungai Penuh Menurun